Iklan
Oleh: viwimoto.com | 3 Agustus 2015

Touring ke pantai pasir putih Ujung genteng sukabumi

IMG_20150725_120934

Ini sebetulnya cerita akhir liburan lebaran kemarin.. seperti tahun-tahun sebelumnya.. jadi seperti ritual tahunan, seperti mudik. Vw bersama kawan-kawan selalu ngadain touring libur lebaran 😀 nah tahun ini giliran mengunjungi salah satu tempat wisata di ujung sukabumi, yaitu pantai ujung genteng..  Rencana ke sini sebetulnya sudah di rencanakan tiga tahun yang lalu, namun entah kenapa di undur terus.. mungkin karena belum mengenal track menuju ke ujung genteng jadi sedikit ragu.. Pilihan selalu menuju tempat wisata yang padat pengunjung. Seperti dua tahun sebelumnya ke pantai sawarna dan ke ciwidey bandung.

Setelah nyebar info mau ngadain Touring ke pantai ujung genteng.. akhirnya total yang bersedia ikut ada 8 motor 9 orang.  Berangkat di sepakati malam hari pukul 20.00 wib, ya seperti biasa selalu ngaret :D.. akhirnya nge gas pukul 21.30.wib Sebetulnya sedikit ngeri juga berangkat malam, pertama… dalam rombongan touring kemarin belum ada satu orangpun yang pernah ke jalur ujung genteng, kedua… katanya itu jalur horror banget. Ketiga gak tau kondisi jalan seperti apa. jadi masih meraba-raba. Yang sudah pernah dengar cerita jalur sana pasti hapal, di sana sangat rawan begal. Namun mencegah macet dan supaya gak panas-panasan di jalan.. jadi sepakat berangkat malam.. Setelah hampir dua jam perjalanan dari cileungsi. Kami berhenti di salah satu spbu setelah cibadak ke arah plabuhan ratu. Pukul 23.30, Istirahat 15 menit. Lanjut nge Gass ke arah plabuhan ratu, ternyata perut sudah gak bersahabat pengen di isi juga.. akhirnya nemu tukang nasi goreng di daerah warug kiara..  ya sudah makan malam rame-rame. Sambil rebahan lagi. Istrirahat makan hampir satu jam. Pukul 01.00 lanjut nge gass ke arah plabuhan ratu lagi.. sampai di pertigaan kita belok kiri menuju Jalan Raya Cikadap-Bojongkopo.. (pertigan sebelum ke plabuhan ratu)

peta ujung genteng

Perjalanan dari rumah menuju Jalan Raya Cikadap-Bojongkopo masih biasa-biasa saja.. masih ramai kendaraan, meski sudah tengah malam..  nah perjalanan dari Jalan Raya Cikadap-Bojongkopo.. menuju pantai ujung genteng petualangan di mulai :D.. sebetulnya jalanan mulus dari pertigaan Jala Cikadap-Bojongkopo.. menuju ke pertigaan kiara dua, kearah jampang surade.. setelah pertigaan tersebut.. rumah penduduk masih banyak terlihat. Namun kurang lebih 5km setelahnya, memasuki jalanan sepi seperti hutan.. entah hutan atau perkebunan.. pokoknya jalanan gelap gulita gak ada rumah penduduk.. kita jalan menyusuri pinggiran tebing di sebelah kanan. Banyak rambu lalu lintas yang di buat alakandarnya, sekedar mengingatkan bahwa di area tersebut rawan longsor. Dan memang sempat beberapa kali vw melihat ada bekas longsoran tanah dijalanan tersebut.  jarak pandang pun cuman beberapa meter, dikarenakan jalanan berkelok-kelok. Kurang lebih setangah jam jalan sempit berkelok tanpa henti tanpa jeda.. kecepatan maximal 40km/jam.  jadi seperti di ombang ambing.. naik mobil di jamin mabok. Tapi yang senang cornering di jamin suka banget. Kemarin aspalnya masih baru. Jadi walaupun gelap2an masih enjoy..

setelah riding sekitar 1jam, sampai lah di pertigaan kiara dua. Belok kanan kearah jampang surade.. jika belok kiri bisa balik lagi ke sukabumi.. nah dari pertigaan kiara dua jalan menuju jampang surade lumayan bikin pegel tangan. Jalanan tidak berlobang namun jalanan tidak rata (bumpy). Jadi di kecepatan 60km/jam getarnya berasa banget. Perjalanan tanpa henti di lanjutkan karena mengejar waktu dan meminimalisir takut ada orang berniat jahat, karena selepas dari pertigaan kiara dua.. benar-benar sepi dan kembali masuk hutan. Sesekali memang ada rumah penduduk. Namun itupun hanya satu dua rumah. Kekwathiran lain adalah ban bocor. Jarang sekali tukang tambal ban di sini apalagi jika posisi masih di area hutan. Ada dua motor yang memakai ban belakang dengan ban dalem gak umum. Motor vw dan kepunyaan sepupu. Memakai ban dalam ukuran 120/80-14. Di kota aja susah, apalagi ini di daerah terpencil.. tapi allhamdulliah gak kena bocor. 😀

istirahat lagi di pertigaan Waluran karena bingung mau belok ke mana, rambu penunjuk arah gak jelas terlihat, sekalian banyak yang kebelet..vw sempat ngobrol dengan bapak2 penduduk asli sana, sambil nanya arah.. mereka memberi info, agar hati-hati menuju pantai ujung genteng, karena rawan sekali pembegal.. “waduh bener juga, cerita yang sering di dengar” namun kali ini di dengar dari cerita penduduk asli sana.. minimal jika riding malam seperti ini harus 5 motor keatas.. pernah ada 2 motor 4 orang. Ada yang di begal daerah sini.. jadi nambah waspada, pas si bapak cerita begitu dan Sedikit ngeri juga. Tapi dari pertigaan waluran menuju ujung genteng  masih mending lebih rame rumah penduduk, dari pada dari pl. ratu menuju ke pertigaan waluran. Dari pertigaan ini menurut si bapak yang tadi diajak ngobrol masih sekitar 45km’an lagi jaraknya menuju ujung genteng. Estimasi butuh satu jam perjalanan. Dari pertigaan waluran sekitar 5km jalanan lumayan banyak lobang, sisanya menuju pantai, jalanan aspal baru mulus dan lebar. Saking senengnya ketemu aspal mulus lagi. Langsung bejek gass… sampai akhirnya kita di berhentikan di pos retribusi dan mesti bayar tiket restribusi sebesar Rp.8.000. bayar.. langsung tancap gass lagi.. akhirnya sampai pantai ujung genteng pukul 04.30 pas adzan shubuh.. dokumentasi perjalanan sama sekali gak ada 😀 ngeri foto malem-malem

IMG_20150725_083320

Dari pertigaan ujung genteng kami ambil arah kanan kearah pantai cibuaya, karena jika ke kiri jalan buntu hanya ada TPI (tempat pelelangan ikan).. sambil jalan, clingak-clinguk cari spot yang asik buat nongkrong.. tapi gak ada. Sampai kita berhenti di pinggir rumah penduduk di pinggir pantai. Eh ternyata si ibu yang punya rumah keluar, menawarkan penginapan / homestay miliknya.. si ibu memasang tariff 500rb permalam satu rumah.. bisa nego katanya. kami sempat menolak tawaran si ibu. Karena posisi sudah mau pagi. Dan sore hari mesti balik lagi. Jadi gak ada acara menginap lagi. Sempat kami menawar untuk menyewa siang hari saja. namun si ibu pemilik menolak. Dengan alasan takut ada yang mau menginap tamu yang lainnya.. akhirnya kita memutuskan untuk jalan lagi kearah cibuaya, namun si ibu menahan, kekeh spertinya gak mau kehilangan sumber pendapatan.. dengan bujukannya 😀 “sok silahkan istirahat dulau aja gratis.. ibu ada warung kalau mau ngopi atau makan ibu siapkan” akhirya kita kena bujuk rayuan si ibu.. hahhaha.. tapi asli si ibu baik banget orangnya..   kita baru duduk, si ibu langsung bawa sekeranjang nasi kuning dan satu baskom rendang telur..  “tapi bayar”  😀 setelah menyantap sebungkus nasi kuning, mata udah gak karuan.. vw langsung ambil posisi, gelar tikar pemberian si ibu pemilik warung.. tanpa basa-basi langsung pules.. bangun pukul 09.00. langsung mandi di homestay nya si ibu.. pukul 11.00.. setelah ngopi dan makan. Kita pamitan ke si ibu karena mau ke pantai pasir putih.. saat ditanya berapa sewa home stay 6jam saja.. si ibu bilang.. “terserah mau kasih berapa. Tidak pun juga tidak apa2”.. akhirnya sepakat membayar 100rb saja.. untuk 9 orang. Murah kan hehehe

IMG_20150725_103315       IMG_20150725_103245

perjalanan dilanjutkan menuju penangkaran penyu, di sana hanya numpang foto2 saja.. karena tujuan utamanya ke pantai pasir putih.. jika ingin masuk ke penangkaran penyu, cukup membayar 10rb saja.

20150725_110443    IMG_20150725_110307     IMG_20150725_110232

. akhirnya kita sampai juga di pasir putih.. cukup 10 menit dari gerbang penangkaran penyu..sampai parkiran motor.. yang letaknya di pinggir muara.. jalan kaki lagi menuju pantai.. melewati seperti hutang mangrove. Pertama kali melihat pantai ini.. wuiiihh ajibb.. bersih.. sepi.. pasirnya putih.. kemarin pengunjung mungkin gak lebih dari 50 orang..

20150725_121704     20150725_121158     20150725_121246     20150725_121435     20150725_121530     20150725_121550

IMG_20150725_113830     IMG_20150725_113902     IMG_20150725_113907     IMG_20150725_112536

dua jam main air akhirnya balik lagi ke home stay si ibu.. padahal udah pamitan eh balik lagi.. makan lagi plus ngopi di warung plus tidur siang di home stay.. sebelum pulang mandi lagi.. kali ini home stay nya gratis.. pukul 15.30. akhirnya pamitan lagi ke si ibu pemilik home stay.. bertolak balik ke rumah..

IMG_20150725_103311

perjalan pulang melewati jalan sebelumnya.. dan gelap-gelapan lagi.. sampai di pertigaan kiara dua.. kita memutuskan melewati jalan arah jampang tengah menuju cikembar sukabumi. Jadi tidak ambil jalan menuju plabuhan ratu seperti perjalanan kemarin malam. Tips melewati jalur jampang tengah jika malam hari. Pakai jaket tebal.. dinginnya poll.. pukul 20.00 sampai di jampang tengah.. istirahat makan malam.. di tambah mata sudah mengantuk.. stelah makan mampir ke spbu terdekat, untuk isi bensin. Karena sudah tidak tahan ngantuk pukul 21.30 kita tidur di spbu. Pukul 23.00 lanjut riding lagi.. kali ini nonstop sampai ciawi.. beli oleh-oleh sebentar.. jalan lagi.. sampai rumah pukul 03.30 minggu pagi..

20150725_164842     20150725_164832

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: